Keberanian Menghadapi Kerasnya hidup, Melawan Takdir sebagai “Salao”

Judul Buku : Lelaki Tua dan Laut (the Old Man and the Sea) Pengarang : Ernest Herningway Penerbit : Narasi Ukuran : 11.5 x 18.5...


Judul Buku : Lelaki Tua dan Laut (the Old Man and the Sea)
Pengarang : Ernest Herningway
Penerbit : Narasi
Ukuran : 11.5 x 18.5cm
Halaman : 164 halaman
Resensator : Ahmad Muqsith

Bagaimana cara anda memilih buku yang akan anda baca? Saya punya beberapa cara, menyesuaikan bidang keilmuan apa yang ingin saya ketahui lebih dalam, mencari tahu buku apa saja yang pernah dibaca idola, atau mencari tahu buku apa saja yang pernah memenangkan nobel, sekurang-kurangnya pernah dinominasikan menerima nobel. Meski nobel sastra penentuan pemenangnya tentu bukan tanpa ada unsur “politis” sama sekali, setidaknya begitulah cara meminimalisir diri saya membaca buku yang kurang baik menurut pengalaman saya.

Maka saya putuskan membaca buku Ernest Hemingway, penulis asal Amerika yang memenangkan Nobel Sastra tahun 1954 untuk karya “The Old Man and The Sea” yang ia terbitkan pada tahun 1952. Selain alasan tersebut, menurut promosi salah satu akun buku di instagram tempat saya membeli, memberi keterangan bahwa Gus Dur pernah membaca ini.

Buku ini secara ringkas mengisahkan pembuktian seseorang pelaut tua atas tuduhan takdir yang diberikan orang-orang di sekitarnya yang mengejeknya sebagai “Salao”. Kata salao sendiri berasal dari Spanyol dengan makna “bentuk ketidakberuntungan yang paling buruk”. Pelaut tua tersebut bernama Santiago. Selama 84 hari melaut, tidak satu ikanpun berhasil ia tangkap. Bagi yang punya pengalaman hidup di pesisir, tentu tahu seberapa buruk takdir Santiago tersebut.

Mannolin, seorang remaja yang ikut membantu melaut Santiago selama 84 hari naasnya dilarang ikut melaut kembali oleh kedua orang tuanya, kecuali ikut kapal nelayan selain milik Santiago. Hidup sebatang kara di usia renta, membuat prinsip kuat menghadapi kerasnya kehidupan menjadi babak baru saat Santiago memutuskan melaut cukup jauh ke Teluk Meksiko.

..mungkin aku juga bisa (berhutang). Tapi aku berusaha untuk tidak berhutang. Awalnya kau meminjam, lalu lama-lama kau pasti akan mengemis.. (h.21)

. .Aku mungkin tak sekuat dugaanku. Tetapi aku tahu banyak trik dan aku punya tekad yang besar.. (h.28)

Begitulah sosok Santiago yang diperkenalkan Hemingway di awal cerita. Tekad yang besar, kepercayaan pada kemampuan diri sendiri, memperlihatkan sosok yang ingin merenggut martabatnya sebagai pelaut kembali ke pelukannya setelah dirampas lautan selama 84 hari terakhir. Dia tahu keterbatasannya, tetapi dia juga sudah menyiapkan antisipasi untuk semua hal-hal buruk yang akan menimpanya di laut.

..mendayung lembut untuk menjaga kail-kail tetap tegak dan pada kedalaman semestinya. Ia menjaga kail-kailnya lebih tegak dari siapapun, sehingga pada setiap kedalaman di kegelapan arus ada sebuah umpan yg menunggu tepat di mana ia menginginkanya.. (h. 38-39)

..Ia makan putih telur agar tubuhnya kuat. Ia makan semua itu selama bulan Mei agar menjadi kuat di bulan september dan oktober agar bisa menangkap ikan-ikan besar.. (h.46)

Pengalamannya yang membalut keluasan seputar laut dan memancing, memperlihatkan sebuah paradoks, bahwa tidak peduli seberapa pintar dan seberapa siapnya dirimu menghadapi dunia yang keras, bisa saja tetap kau yang terkena kutukan menjadi “salao”.  Tidak jarang kita membutuhkan “sesuatu” di luar diri kita agar berhasil, tidak peduli seberapa pintar dan siapnya kita.

..jika orang lain mendengarku berbicara keras-keras mereka akan mengira aku gila. Tapi karena aku tidak gila, aku tak peduli apa pendapat orang mengenaiku... (h.49)

..pikirkanlah yang sedang kau kerjakan. Kau tak boleh berbuat hal yang bodoh.. (h. 59)

Seberapa sulit dan kerasnya kehidupan, tetap saja diri kitalah yang paling berhak dan tepat memotivasi diri sendiri. Santiago yang mulai kehilangan kesadaran di tengah terik matahari sebelum ikan Marlin raksasa menyeret kapal kecilnya, bergumam dan berdialog dengan diri sendiri. Dia membangkitkan kesadarannya pada niat awal ia melaut setelah mungkin saja terpintas di kepalanya untuk menyerah dan memilih menepikan kapal.

..Light brisa. Cuaca yang lebih menguntungkan aku dibanding dirimu wahai ikan..(h.78)

Akhirnya keberuntungan dari luar dirinya menghampiri, yaitu “light brisa” suatu kondisi yang membuatnya diuntungkan dalam proses menaklukan Ikan Marlin raksasa yang sudah terjebak pada kailnya dan tidak mau menyerah untuk kabur.

Keberuntungan bisa diciptakan, lihat bagaimana kakek tua ini membaca tanda alam untuk membantunya menaklukan alam. Santiago dengan pengetahuan yang terbungkus pengalaman, menghitung setiap detail fenomena alam di lautan.

..aku tak boleh membiarkannya menyadari seberapa besar kekuatannya atau apa yang bisa ia lakukan untuk melepaskan diri dari kailku. Andai saja aku adalah dia, maka aku akan mengerahkan seluruh kekuatanku dan berusaha keras merusak kail. Tetapi, terimakasih Tuhan, hewan ini tak sepintar manusia, meskipun mereka mempunyai kekuatan lebih.. (h.80)

Meski bagaimanapun juga, saya langsung teringat kekuatan buruh yang potensinya besar tapi tidak mereka sadari. Sehingga, benar kata Santiago (Pemilik alat produksi), beruntunglah mereka tidak cukup pintar, meski mereka punya kekuatan lebih. Saya memaknai seperti ini karena Hemingway juga mengatakan bahwa Santiago, Salao, Manolin sampai Ikan Marlin ini bisa menjadi apa saja di tangan intepretasi pembacanya.

 . . .dengan ucapan doanya, ia merasa lebih baik, meskipun kondisinya masih sama menderitanya.." (h.82)

Peak experience tentang God Spot, saya catat saat perkelahian Santiago mengimbangi besarnya kekuatan Ikan Marlin yang mencoba kabur. Inilah senjata manusia yang cukup primitif, berdoa pada Tuhannya. Meski tahu secara pasti akan digusur lahannya, seorang petani tentu akan merasa lebih baik jika sudah berdoa dan melaporkan ketidakadilan pada Tuhannya.

..setiap kali adalah saya yang baru, dan ia tidak pernah memikirkan masa lalu saat melakukannya.. (h.84)

..ia memutuskan bahwa ia dapat mengalahkan siapa saja jika ia begitu sangat menginginkannya.. (h.90)

Kenang Santiago muda saat adu panco, lagi-lagi dia memotivasi dirinya sendiri demi memenangkan pertarungan  adu kekuatan di tengah laut tersebut. Meski akhirnya Ikan Marlin raksasa tersebut menyerah, hanya kerangka tulangnya saja lah yang sampai ke tepi pantai. Dagingnya sudah habis dimakan Ikan Hiu yang mencium aroma anyir darah Marlin yang mencucur dari bekas luka perkelahian.

Sekali lagi, tidak peduli seberapa cerdas anda, sebanyak apapun pengalaman anda, sehebat dan selama apapun anda memperjuangkan sesuatu, hiu tadi memperingatkan kita, bahwa untuk berhasil kita butuh sesuatu yang tidak jarang hal tersebut datang dari luar diri kita.

Santiago lesu pulang ke gubugnya. Tidak ada daging yang bisa dijual sesuai lamunannya di tepi laut saat semakin mendekati  pantai. Tetapi nelayan lain kagum sekaligus kaget, belum pernah mereka melihat Ikan Marlin sebesar kerangka yang ada di dekat kapal kecil Santiago. Begitulah kehidupan, tidak jarang, kekaguman seseorang tidak merubah takdir kita. Santiago harus menerima takdir, dan memutuskan akan berlayar (lagi) di hari ke 87 tanpa ikan tertangkap.

COMMENTS

Name

agama,7,aktivis,2,amangkurat,1,buminata,1,ekonomi politik,15,filsafat,2,gambaran umum,1,Go-Book,1,Go-Read,3,Go-Res,1,hakikat manusia,1,indonesia,1,intelektual,1,islam,1,Jalan Tol Trans Jawa,1,Jawa,1,Jokowi,1,khalifah,1,Kolom,2,manusia,1,Mataram,1,merdeka,1,Pemalang,1,Pendidikan,5,penjajahan.,1,Penulis,24,peradaban,1,perempuan,4,Peresensi,2,Proyek Tol,1,sastra,9,sejarah,6,Sulawesi Selatan,1,Tokoh,5,visi misi,1,
ltr
item
Minerva Foundation: Keberanian Menghadapi Kerasnya hidup, Melawan Takdir sebagai “Salao”
Keberanian Menghadapi Kerasnya hidup, Melawan Takdir sebagai “Salao”
https://2.bp.blogspot.com/-E5S3Btrvpwc/XA-eDTgJ5FI/AAAAAAAAAKw/xA9cmcylm2cHNylQW0b36qmmv8DLBkTpQCLcBGAs/s320/x.jpg
https://2.bp.blogspot.com/-E5S3Btrvpwc/XA-eDTgJ5FI/AAAAAAAAAKw/xA9cmcylm2cHNylQW0b36qmmv8DLBkTpQCLcBGAs/s72-c/x.jpg
Minerva Foundation
https://www.minerva.id/2018/12/keberanian-menghadapi-kerasnya-hidup.html
https://www.minerva.id/
http://www.minerva.id/
http://www.minerva.id/2018/12/keberanian-menghadapi-kerasnya-hidup.html
true
858439823600839698
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy